Saturday, March 24, 2012

Overheat pada Honda Vario Techno PGM-FI 125 dan Solusinya

Pada kesempatan ini saya ingin berbagi pengalaman tentang Overheat yang terjadi pada Vario Techno

Pertama Problem overheat muncul
Pada saat pertama kali menaiki kendaraan ini terasa sangat mantap, dengan body yang sedemikian besar dan kokoh. Untuk mencobanya, penulis menaiki dengan membawa anak dan seorang pembonceng. Dengan beban yang kurang lebih mendekati 200Kg, mengendarai Vario ini terasa nyaman, jalanan yg tidak rata pun dapat dilibas dengan baik

Namun demikian, ketika perjalanan semakin jauh dan waktu tempuh semakin panjang, tiba tiba indikator overheat menyala. Tentu sangat mengherankan, bagaimana produk yg baru di launching dan baru saja dinaiki tiba tiba indikator overheat menyala?

Mensikapi kejadian ini penulis mencoba utk menghentikan kendaraan dan mendinginkan mesin selama kurang lebih 5 menit. Sambil menunggu, penulis mencoba utk melihat posisi air radiator pada tabung cadangan dan ternyata masih ada di level aman. Lalu kenapa overheat bisa terjadi?

Pada kesempatan itu penulis tidak ingin mencoba membuka radiator meskipun hal itu dimungkinkan, akan tetapi penulis lebih memilih untuk menunggu benar benar mesin dingin karena angin yang ada. Kalau penulis memaksa untuk membuka tutup radiator rawan terjadinya semburan dari cairan pendingin di radiator akibat tekanan panas.

Setelah didiamkan beberapa saat, motor dinyalakan kembali dan indikator overheat sudah tidak menyala. Solusi ini tentu sifatnya sementara karena sedang ada diperjalanan dengan sedikit peralatan pendukung.


Solusi Yang Penulis Coba saat ini
Tentu akan sangat tidak nyaman jika kita berkendara kemudian sebentar sebentar harus berhenti untuk mendinginkan mesin. Dalam hal ini penulis mencoba menggali lebih jauh, apa sebetulnya yang telah terjadi. Meskipun belum sepenuhnya terjawab, setidaknya penulis telah membuat sedikit rangkuman untuk menyelesaikan masalah ini.

Langkah langkah solusi overheat pada Vario Techno PGM-F1 125:

  1. Ketika mesin dalam kondisi dingin, buka baut penutup pada cover radiator (dilepas juga covernya).

  2. Membuka tutup radiator.

  3. Melihat didalam radiator seberapa banyak coolant radiator yang masih ada (dlm kasus saya, ternyata setelah di cek kondisinya kosong). Secara bersamaan, akan terjadi aliran coolant radiator yg berasal dari tabung cadangan yg akan masuk kedalam radiator (dlm kasus saya, tidak sampai membuat penuh di radiator).

  4. Menambahkan coolant radiator pada radiator sampai penuh (gunakan produk yg sama rekomendasi dari AHM "xxx"--> lupa saya merknya :).

  5. Menyalakan mesin dengan tidak menutup radiator. Ketika mesin menyala akan terjadi pengurangan pada coolant radiator, tambahkan lagi sehingga penuh. Lakukan hal ini selama 2 atau 3 kali dengan kondisi mesin dinyalakan dan dimatikan.

  6. Setelah coolant radiator penuh, pasang penutup radiator.

  7. Kemudian isi tabung cadangan dengan coolant radiator pada level aman.

  8. Jalankan mesin seperti biasa.



Kesimpulan sementara:

  1. Terjadi ketidak tepatan dalam proses pengisian coolant radiator sewaktu perakitan (ada SOP yg terlewat atau bisa jadi SOPnya tidak tepat).

  2. Melihat kondisi radiator yg kosong dan tabung cadangan masih ada, bisa disimpulkan teknisi mengisi coolant radiator hanya melalui tabung cadangan saja, sehingga coolant tidak sampai pada radiator. Lalu bagaimana solusinya .... ? ikuti solusi yang dtawarkan diatas utk melakukan pengisian ulang coolant radiator.

  3. Tidak mungkin terjadi overheat dlm jarak tempuh yg sangat pendek (kurang dari 20km) apabila ada cairan coolant di dalam radiator.

  4. Kesimpulan ini masih sangat bersifat sementara, sambil menguji apakah setelah radiator diisi penuh dengan coolant radiator tidak terjadi penyusutan yang berlebih.



Mohon untuk diperhatikan,

  1. Apabila lampu indikator overheat menyala, jangan dipaksakan untuk menjalankan kendaraaan. Kalau hal ini dipaksakan, bisa dipastikan akan terjadi masalah yg lebih parah (mesin akan melenting dll),

  2. Apabila terjadi bunyi seperti mengorok di radiator, coba pastikan langkan diatas untuk dicoba (1-8).

  3. Jika suara masih muncul juga, bisa dicoba untuk dilepas radiator dan kipas (bila ada). Jika suara hilang maka bisa dipastikan timbul karena gesekan kipas dengan radiator. Namun apa bila suara itu masih muncul, siap siap utk mengajukan klaim ... :)


Semoga tulisan ini dapat bermanfaat dan membantu.
Tulisan ini bersifat pandangan pribadi dan berdasarkan atas pengalaman pribadi dengan tidak bermaksud utk mendeskreditkan produk tertentu.


UPDATE 28 Maret 2012

  1. Setelah 1 minggu dilakukan pengisian coolant radiator spt prosedure (1-8) diatas, sudah tidak muncul kembali overheat.

  2. Terjadi penyusutan coolant radiator sampai 1/4 atas upper level, akan tetapi sampai hari ini sdh tdk berkurang lagi (semoga seterusnya).

  3. Masalah overheat ini sdh saya sampaikan pada AHM dan mereka memberikan tanggapan bahwa ini diyakini adalah human error, dengan ausmsi/dalih ada gelembung udara yg terjebak pada saluran radiator.









1 comment:

  1. was was mau bawa vario saya ini jarak jauh 150km'an, tkut trjadi hal seperti ini, tp saya seblum'nya kalo jrak 20km jd overhea gk pernah, tp jd was was niH takt trjadi soalnya mudik lewat2 hutan gtu.

    ReplyDelete